Home » » DAMPAK TERLALU BANYAK MAKAN

DAMPAK TERLALU BANYAK MAKAN


Penelitian terbesar pernah diadakan kesehatan dunia, mengungkapkan bahwa, untuk pertama kalinya, jumlah tahun (hidup sehat) yang hilang sebagai akibat dari orang-orang yang makan terlalu banyak melebihi jumlah yang hilang oleh orang-orang makan terlalu sedikit.

The Global Burden of Disease (bisa dilihat di who.int) - upaya penelitian besar yang melibatkan hampir 500 ilmuwan di 50 negara - juga menyimpulkan bahwa kita akhirnya mendapat pegangan pada beberapa penyakit menular yang umum, membantu menyelamatkan jutaan anak-anak dari kematian dini.

"The Global Burden of Disease 2010 adalah penilaian yang paling komprehensif tentang kesehatan manusia dalam sejarah kedokteran". Laporan itu menilai prevalensi penyakit dan penyebab kematian di seluruh dunia pada tahun 2010, dan membandingkannya dengan data yang dikumpulkan pada tahun 1990 untuk mengidentifikasi tren.

Untuk pertama kalinya dalam skala global, kelebihan berat badan telah menjadi lebih dari masalah kesehatan dibandingkan kekurangan gizi. Pada tahun 1990, gizi buruk adalah penyebab utama beban penyakit, diukur sebagai jumlah tahun hidup sehat rata-rata orang bisa berharap untuk kehilangan sebagai akibat dari penyakit atau kematian dini. Saat itu, indeks massa tubuh yang tinggi, menduduki peringkat kesepuluh. Sekarang, kekurangan gizi telah turun ke tempat kedelapan, sedangkan massa tubuh yang tinggi telah meningkat menjadi penyebab utama beban penyakit keenam.

Terlalu banyak makan :

Sebuah jumlah yang lebih besar dari beban penyakit terjadi karena orang gemuk dan terlalu banyak makan, sebagai lawan untuk memiliki terlalu sedikit untuk makan.


Kelebihan berat badan dapat menaikkan tekanan darah seseorang dan menyebabkan stroke dan penyakit jantung, bersama-sama, kedua kondisi bertanggung jawab atas seperempat dari seluruh kematian. Dan masalahnya tidak terbatas ke barat - Timur Tengah merupakan salah satu daerah yang melihat peningkatan yang signifikan dalam massa tubuh yang tinggi.

Tapi, sementara mungkin kelebihan berat badan, juga hidup lebih lama. Di beberapa negara, perubahan telah besar - Maladewa, misalnya, telah melihat peningkatan harapan hidup hampir 30 tahun sejak tahun 1970-an. Program kesehatan pedesaan juga telah memberikan kontribusi terhadap perbaikan besar di negara-negara termasuk Bangladesh dan Iran.

Dataran-Sahara Afrika masih mengalami tingkat kematian yang tinggi dari penyakit menular seperti HIV dan malaria, namun secara global kematian akibat penyakit menular telah menurun. Pada kenyataannya, lebih mungkin untuk meninggal akibat penyakit non infeksi - terutama yang disebabkan oleh kelebihan berat badan.

Ke depan, obesitas dan penggunaan tembakau dan alkohol adalah target yang jelas untuk perubahan kebijakan kesehatan. Tetapi juga penting untuk berfokus pada pemeliharaan kesehatan.

Tips Menghindari Kegemukan Atau Obesitas :

Untuk menghindari diri dari yang namanya kegemukan, perlu diingat bahwa lemak di piring kita sebagian besar akan disimpan menjadi lemak di dalam tubuh. Dengan demikian, tubuh dapat menjadi cepat gemuk. Berikut beberapa kiat yang dapat dilakukan untuk menghindari kegemukan:

1. Kurangi Makanan Yang Di Goreng (Sedikit saja)

Gorengan memang sedap. Tapi, lemak yang terkumpul dalam minyak bisa berakibat menjadi lemak yang tak bisa di netralisir tubuh. Hasilnya tentu saja akan membuat penumpukan lemak di tubuh.

2. Makanlah Dengan Mengunyah Secara Perlahan

Kunyahlah makanan secara perlahan-lahan dan cobalah menikmati makanan sewaktu berada dalam mulut. Dengan demikian akan menyebabkan lambung cepat kenyang dan membantu mencegah makan terlalu banyak. Nasihat lama yang masih boleh diikuti, kunyahlah makanan setidaknya 15-32 kali sebelum menelannya. (Jika pernah makan nasi saja, dengan kunyahan sekitar 15 kali, nasi bisa terasa manis)

3. Ambil sedikit

Ambillah makanan pertama sedikit mungkin ke dalam piring Anda. Tambah sedikit demi sedikit bila masih lapar. Cara ini dilakukan agar Anda tidak merasa terpaksa harus menghabiskan makanan yang sudah berada di piring. Namun kontrol juga keinginan menambah banyak, toh makanan di bumi ini tidak akan habis, masih tersedia banyak untuk esok, pasti kebagian.

4. Hindari Kadar Gula Dan Lemak Tinggi

Hindari makanan berkadar gula dan lemak tinggi seperti cake, cokelat, kue-kue, lemak hewan, mentega, fullcream milk, jeroan, dan lain-lain.

5. Konsumsi Banyak Buah-buahan

Mengonsumsi banyak buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, dan karbohidrat dapat menjaga jumlah kalori yang masuk agar sesuai dengan kebutuhan.

6. Kurangi Minum Minuman Yang Bersoda

Minuman yang satu ini sebenarnya memang terasa segar begitu masuk di tenggorokan. Soda nya membuat rasa 'gatal' di tenggorokan menjadi hilang. Tapi minuman yang satu ini tak lebih baik untuk tubuh kita. Jadi sebaiknya, hindari atau minimal kurangi minuman bersoda.

Kesimpulanya : hidup ini harus teratur, begitupula dengan porsi makan dan jumlah makanan, makanlah ketika anda kenyang dan jangan berlebihan.
karna sesuatu yg bersifat berlebihan itu tidak baik .

Terimakasih sudah membaca DAMPAK TERLALU BANYAK MAKAN

« Previous
« Prev Post
Next »
Next Post »